Skip to main content

Mampir di Jogja, Jangan Lupa Main Kesini Guys!

Kali ini ane akan menceritakan sedikit pengalaman, mau bilang pengalaman traveling ane bukan traveler sejati, mau bilang pengalaman backpaking ane bukan backpacker sejati, mau bilang cinta tapi takut salah.

Yupss... Kali ini ane mau bagiin pengalaman main ke Candi Ratu Boko Yogyakarta, salah satu icon kota gudeg ini. Tahukah kalian Candi Ratu Boko ?
Mungkin ada beberapa orang yang belum tahu. Ane kali ini akan memberikan beberapa tips dan cara agar bisa sampai ke tkp.

Candi Ratu Boko, terletak di sebelah timur kota gudeg. Kurang lebih 14 km dari pusat kota Jogja. Ada beberapa cara untuk bisa sampai disana. Pertama menggunakan Bus Trans Jogja. Kedua menggunakan mobil atau motor. Ketiga yang paling murah tanpa biaya yaitu jalan kaki broo, dengan jalan kaki dapat kesehatan plus dapat pemandangan indah juga #huazeek

Jikalau opa dan oma bukan asli jogja atau hanya datang liburan kesini saran ane mending naik trans jogja aja lebih murah dan efisien, dengan naik trans jogja jurusan Candi Prambanan opa dan oma sudah melaksanakan 80% akad perjalanannya.
Caranya cari halte trans terdekat dari tempat opa dan oma berdiri saat ini, kalau bingung tanya aja, orang Jogja ramah-ramah kok, kalian akan dijelaskan secara lengkap tapi jangan heran opa dan oma akan diberi info dengan bahasa jawa (sebagian saja), kalau tidak faham mending minta tolong dijelasin dengan bahasa Indonesia aja, gak usah sok-sok an faham, takutnya nanti salah arah.

Setelah dapet info halte trans mending opa dan oma langsung nyari haltenya kalau didiemin dulu takutnya lupa. Setelah menemukan keberadaan letak dan petak halte nya langsung saja masuk jangan sungkan dan malu-malu, penjaganya akan menerima apa adanya dirimu, cukup dengan membayar 3500 rupiah dan memberi tahu ke petugasnya akan tujuan dan maksud perihal perjalanan wisata ke Ratu Boko.

Nanti opa dan oma akan diarahkan untuk naik ke Bus yang mengarah ke Candi Prambanan, karena titik terakhir trans jogja ada di seberang jalan Candi Prambanan. Dirimu bisa main ke Candi Prambanan dulu, itung-itung sekali lempar dua mangga tetangga yang jatuh. Kalau tujuan dirimu ke Candi Prambanan, cukup sampai di halte itu aja dan jalan dikit ke seberang jalan. Nyampe deh!

Berhubung ane kali ini menceritakan tentang Ratu Boko, maka ane akan lanjutin ceritanya.

Uhuk... Break dulu... Monggo diminum air putihnya biar tambah sehat dan kuat mengikuti cerita ane.

Jikalau kakanda dan adinda sudah sampai di halte Candi Prambanan, 80% akadnya sudah dilalui. Setelah dari halte trans, cari ojek disekitar situ aja, ane gak ngerti kalau Gojek (Ojek Modern) ada disekitar situ atau tidak. Kemarin ane cuman make Otra (Ojek Tradisional), ngitung-ngitung memproklamirkan kembali kejayaan Gotra yang sempat punah digerus zaman.

Pinter-pinter nawar aja biar dapet potongan harga ojeknya, gak munafik kok orang Indonesia pinter nawar hahaha. Kemarin ane bayar 15 ribu rupiah, kalo udah naik ojek gak usah khawatir, 99% udah nyampe di tkp 1% jangan lupa turun dari motor kalau sudah sampe.

Jikalau tuan dan nyonya sudah sampe di tkp, jangan lupa beli tiket dulu baru masuk, karena yang tidak bertiket dilarang masuk. Harga tiket masuk 25 ribu per kepala, jika dua kepala berarti 50 ribu, jika tiga kepala 75 ribu dan jika empat kepala hitung sendiri cuy.

Jikalau pace dan mace ingin melihat sunset yang kecenya abis gak ketulungan dengan harga tiket diatas mending datengnya sebelum jam 3, soalnya kata om-om yang jaga gerbang tiket, harga tiket masuk untuk lihat sunset beda, 100 ribu per kepala, jika dua kepala 200 ribu, jika tiga kepala pikir sendiri

Mungkin itu aja bro cerita dari Bang Noe. Kalau gak sibuk nanti kapan-kapan ane anterin, ngomong aja gak usah sungkan-sungkan, ane ada kok buat eneng dalam 24 jam sehari. Ahaide...

Salam...

Comments

Popular posts from this blog

Kali Code, Peradaban Wong Cilik yang Unik nan Artistik

Kurang lebih 5 tahun ane menetap di kota ini, tapi baru kali ini bisa nyempetin keliling sekitar bantaran Kali Code, tanpa rencana. Ketika ane lagi nyari jalan pintas buat balik ke kosan. Ramainya warga ketika sore hari, membuat ane mutusin buat berhenti sejenak. Banyak warga sekitar sedang bermain burung melatih burung merpati.
Saran ane buat kalian yang belum nyempetin maen kesana, mending disempetin gih, keburu minggat dari kota ini.
Membahas bantaran Kali Code, tak terlepas dengan Kampung Code dan budayawan Yusup Bilyarta Mangunwijaya atau Y.B Mangunwijaya, yang lebih dikenal dengan sapaan, Romo Mangun. Seorang arsitek, pastur dan penulis. Dua simbol gerakan yang tak bisa dipisahkan. Kampung Code terletak persis dibawah jembatan Gondolayu, Kelurahan Kota Baru, Kecamatan Gondokusuman, Yogyakarta.
Kisaran tahun 80an, bantaran Kali Code sangatlah identik dengan sampah-sampah yang mengotori sepanjang bantaran kali. Menjadikan Kali Code sebagai kawasan tak teratur serta kumuh. Pemerin…

Anda Kategori Anak Rumahan? Mending Jangan Kesini deh!

Siapa yang meragukan keindahan bawah laut yang ada di Indonesia? Kalau ada, berarti menandakan dia bukan anak Indonesia. Mungkin dia anak Amerika, anak Malaysia atau mungkin dia anak hilang. 
Tahu kan kalo Indonesia itu memiliki pulau sebanyak (kurang lebih) 13.487 dari yang kecil hingga yang gede. Terus dilintasi dua samudera yang besar, Hindia dan Pasifik. Ane hanya menjelaskan sedikit tentang kelautan yang ada di Negeri yang kita cintai bersama. Unnnchh....
Bukan anak traveller sejati kalo belum tau tempat-tempat beken yang ada di Indonesia bagian Tenggara, seperti Labengki. Sebuah pulau kecil yang menawan, baru terbangun dari tidur panjangnya. Jika Labengki di ibaratkan, maka perumpamaan yang cucok adalah putri tidur yang dibangunkan sang pangeran berkuda dengan sekali tabokan di jidat.
Tidak bisa diragukan lagi dengan keindahan bawah lautnya yang memanjakan mata. Bukannya membanggakan tempat sendiri sih, tapi memang fakta tkp telah membuktikan, hazeek.
Dibuktikan dengan banyakny…

5 Hal ini Bikin Geleng-geleng Kepala dalam Kunjungan Raja Salman

Hari ini dan beberapa hari kedepan masyarakat Indonesia disibukkan dengan kedatangan orang nomor satu nya Raja Minyak dari Arab, Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud. Dari tanggal 1 hingga 9 Maret, kalangan kecil hingga besar, dari kalangan warteg hingga restoran mahal, dari kalangan angkringan hingga cafe warkop, dari kalangan rakyat biasa hingga presiden, semuanya sangat antusias menyambut.
Begitu pula ane, sibuk banget, sibuk mantengin tv. Yang datang kan Arab, ane juga ada Arab nya dikit. Ane pengen lihat Arab yang sesungguhnya. Yekaaan... Baca juga: Jika Mampir ke Jogja, Jangan Lupa Main Kesini Guys! Presiden memberikan penyambutan secara khusus, dengan menjemput langsung didepan pintu pesawat kerajaan Arab Saudi. Padahal aturan mainnya, Kepala Negara menyambut tamu di Istana Kepresidenan. Berhubung yang dijemput nih negara yang spesial. Baca Juga: Pendakian Gunung "Seven Summits of Java" Lawu Sekian lama ane ngikutin beritanya, banyak hal-hal yang bikin ane geleng-geleng…